Beranda Startup Modal Seiprit, Sekarang Brodo Punya Omset Miliaran per Bulan

Modal Seiprit, Sekarang Brodo Punya Omset Miliaran per Bulan

BERBAGI

Banyak perusahaan-perusahaan startup yang mati di tahun kedua, tapi hal yang sama gak kejadian sama Brodo. walau cuman bermodal 7 juta, Brodo sukses ngeraup omset sampe miliaran per bulannya.

Ide dari Brodo berdiri juga nyeleneh lho guys. Disaat startup-startup lain latah ngeliat ada startup yang sukses, Brodo berdiri cuman gara-gara salah satu foundernya kesusahan nyari sepatu ukuran besar. Nah daripada harus nyari-nyari, Muhammada Yukka Harlanda ngajak Putera Dwi Karunia (Uta) buat bikin sepatu sendiri. Yep, sesimpel itu brand sebesar Brodo berdiri.

Walau simpel, brand yang udah berdiri dari 2010 ini bukan berarti tanpa perhitungan yah guys. Dari namanya aja, Brodo udah terinspirasi sama kaldu ayam di komik “Bambino” yang dinamain BRODO. Nah, kalo kamu tau kaldu, kaldu itu adalah esensi dasar buat masakan-masakan berbumbu. Ya walaupun alesan lain Yukka sama Uta milih nama Brodo gara-gara ada bro-bronya gitu.

Kisah sukses Brodo juga dimulai dari banyak jalan menuju Citayem. Kenapa gak Roma? Jauh Bro. Yep, Brodo mulai masarin produknya secara random. Mau itu plug-in ke distro-distro terdekat, ikutan bazar, sampe promosi di media sosial macem BBM gitu deh.

Nah, abis langkah-langkah random yang dilakuin Brodo, akhirnya di tahun 2013, mereka ngelakuin manuver bisnis gara-gara kemasukan investor besar, Remco Lupker. Buat yang gak tau, Remco Lupker ini pendiri Tokobagus.com ya guys.

Ngeliat teknik Brodo yang dirasa kurang ngeliat masa depan, Remco nyaranin Brodo buat bikin website. Nah, setelah terpusat di website inilah, nama Brodo makin ngelejit kayak harga sembako. Gara-gara itu juga, Brodo udah buka toko offline di 5 Kota Indonesia, yaitu di Kemang dan Kuningan City Jakarta, Bekasi, Bandung, Surabaya, sama Makassar.

Impian Brodo di masa depan, Brodo mau ngelebarin sayap dari Sabang sampe Merauke. Dari abang-abang sampe kakek-kakek juga gak nih Bro?