Beranda Internet Keabisan Dana, LeEco Tutup Service Center-nya di Shanghai

Keabisan Dana, LeEco Tutup Service Center-nya di Shanghai

BERBAGI

Setelah ngejual gedungnya yang ada di Silicon Valley, Amerika Serikat dan mutusin kontrak banyak karyawannya, kali ini ada cerita syedih yang sama nih guys dari LeEco. Perusahaan yang dulu jadi layanan streamin terus berkembang jadi jualan produk IT ini resmi nutup salah satu service center-nya yang ada di Shanghai, Cina.

Service center tersebut sebelumnya dipake buat dibagian divisi servis Smartphone di wilayah Cina. Kabar ini ditandain dari salah satu surat yang tertempel di dinding bangunan tempat service center LeEco berdiri di Shanghai, yang informasinya toko tersebut nggak lagi nerima produk hape dari LeEco, syedih. Hal tersebut di indikasiin kalo service center tersebut nggak bisa nyediain spare part dari manufaktur LeEco, hmm… aneh sih di Cina bisa nggak ada kecuali emang nggak ada uang.

Hal ini makin nguatin mamang nih kalo perusahaan yang udah berani ngucurin modal ke Future Faraday, selaku Startup di bidang otomotif pesaing Tesla ini udah mulai bangkrut. Selain itu masalah soal gaji karyawan yang cuma dibayar 50% sampe sekarang juga belum ada kabarnya lagi nih.

Terus gimana mang soal flagship hape LeEco yang katanya mau dirilis? kita tunggu aja guys bakalan jadi dirilis atau nggak, soalnya kalo ngikutin jadwal LeEco harusnya udah ada dua flagship LeEco yang dirilis dari awal taun 2017 ini, tapi sampe sekarang belum kelihatan hilalnya.